Selasa, 25 April 2017

Sex For Life



Hari mulai pagi, mentari telah menampakkan sinarnya. Rutinitas gue sebagai mahasiswa telah dimulai. Tapi apa daya, gara-gara temen-temen pada ngajak gue nobar derby London jadinya gue telat ke kampus. Tak apalah yang penting klub kebanggaan gue menang telak. Lumayan bisa bully temen-temen gue di kampus
Pagi ini seperti biasa gue harus ke kampus buat ketemu sama dosen gue. Gara-gara ada satu materi kuliah yang gue ketinggalan jadinya gue mesti bikin janji ikut kuliah penggantinya.
"Brengsek nih dosen! Kan ikut dosen lain juga gak apa, kenapa harus ikut materi dia. Percuma dong gue ngehindar jam kuliah tuh dosen!" umpat gue.
Nih dosen sebenernya gue paling males masuk jam kuliah dia. Banyak yang bilang dia dosen killer. Kalo ngajar tegas banget, disiplin, kadang juga ngeselin. Namanya Yeni Januarsih, umurnya 35 tahun. Setau gue dia udah punya anak satu. Temen-temen gue bilang dia itu nenek lampir. Paling seneng kalo ngajar kuliah malam hari. Kalo udah masuk kelas suasananya udah kayak lagi uji nyali. Sereeeem!

Hari mulai siang, gue mulai jalan ke kampus, gue pacu honda cr-v keluaran tahun 2015 gue melewati keramaian kota. Panas terik dan macet seperti ini yang bikin gue males buat ke kampus.
"Hssss, bikin bete aja nih jalan. Paling males gue kalo udah kena macet." gerutu gue.
Sesampainya di kampus, gue masuk ruangan bu Yeni dan ternyata tuh dosen belom datang. Gue janji menghadap ke bu Yeni jam sebelas sesuai yang ia katakan. Tapi, ini udah hampir jam 12 dan dia belum datang.
"Sial nih dosen, malah belom dating. Jadi dosen seenaknya banget, bikin bete aja!" umpat gue. "Tau gini tadi gak usah buru-buru," lanjut gue.
Siapa yang tidak kesal disuruh menghadap dia tapi malah belum datang. Setiap janjian sama dosen pasti gak pernah tepat waktu. Kalo bukan karena absen gue kurang saat materi dia, gue gak mau urusan sama ini dosen.
Gue pun mengirimkan sms untuk memberitahukan kalau gue sudah di kampus. Tak berapa lama masuk sebuah pesan dari bu Yeni, "Iya, nanti jam satu saya sampai kampus," isi sms bu Yeni. Kekesalan gue memuncak saat membaca isi pesannya.
"Ngapain gue sejam di kampus? Fuck bener nih dosen!" umpat gue.
Setelah sejam lebih gue menunggu gak jelas di depan ruangan bu Yeni, gue lihat dia datang. Dan gue masuk ke dalam ruangannyan. "Silahkan duduk, nak Diki," ucapnya dengan sopan.
"Iya, bu. Makasih," jawab gue.
Dia pun langsung to the point menjelaskan inti pembicaraan kita. "Gini, nak Diki, saya lihat dari absen kuliah ini ternyata kamu sudah enam kali tidak mengikuti perkuliahan yang ibu ajarkan. Sesuai dari peraturan yang ada, jika melebihi tiga kali kamu absen kuliah terpaksa kamu tidak bisa mengikuti ujian akhir untuk materi kuliah yang ibu ajarkan." jelas bu Yeni.
"Aduh, bu, jangan dong! Apa gak ada keringanan buat saya?" tanya gue memohon untuk diberi keringanan.
"Saya tidak tahu apa yang harus saya bantu untuk masalah ini, karena jika dilihat dari absen ini sepertinya kamu malas untuk mengikuti materi kuliah ibu. Jadi buat apa saya bantu kalau ujung-ujungnya kamu tetap absen kuliah," bu Yeni enggan memberikan.
"Waduh, kalo gue gak bisa ikut ujian akhir bias-bisa gue jadi mahasiswa abadi di kampus ini. Gue gak mau kalo harus ketemu nih dosen terus-terusan. Mending gue bela-belain aja lah," pikir gue dalam hati.
"Saya janji, bu, gak malas asal bisa ikut ujian akhir!" kata gue.
"Kamu yakin dengan perkataan kamu? Kamu bisa bertanggung jawab dengan apa yang kamu katakan?" tanya bu Yeni seakan tidak yakin kalau gue bisa rajin. Gue sebenernya malas cuma di materi kuliah dia doing, tapi di materi kuliah dosen lain gue gak pernah absen. Tapi kalo efeknya kayak gini gue kapok.
"Iya, bu Yeni, saya janji." jawab gue dengan tegas.
"Kalau begitu nanti malam ada materi kuliah saya. Kalau kamu serius mau saya ringankan, nanti kamu masuk kuliah ibu jam delapan malam. Saya tunggu," ucapnya lalu bangkit dari tempat duduknya dan meninggalkan ruangan.
"Baik, bu." jawab gue singkat.
Gue gak nyangka kalo efeknya bisa sampai serunyam ini. Gue pun pergi ke kos temen gue dan balik ke kampus nanti malam. "Bro, gue ke kos lu sekarang yah? Lu di kos kan?" tanya gue.
"Iya, gue di kos kok. Ya udah kesini aja, gue tunggu," jawab dia di sms yang gue kirim sebelumnya.
Gue pun meluncur ke tempat kos dia. Temen gue ini namanya Rizal, dia anak luar pulau yang mencari ilmu ke kota gue. Dia sama seperti gue yang malas masuk kuliah bu Yeni, cuma mungkin dia lebih beruntung dari gue.
Di dalam kos dia, gue langsung rebahan di kasurnya. "Kenape lu? Muka lu kok di tekuk gitu? Ada masalah apaan?" tanya dia.
"Satu-satu woy kalo nanya. Baru dateng juga langsung di kasih pertanyaan banyak gitu," jawab gue kesal.
"Hahahaha... sorry, bro, abis muka lu gak enak banget diliat. Ada apaan sih?" tanya dia.
"Kesel gue sama bu Yeni. Gue hampir gak ikut ujian akhir gara-gara absen gue kurang." ucap gue.
"Lah gue juga sering absen tapi gak ada masalah, bro." ucap Rizal.
"Kata bu Yeni sih gue udah enam kali absen, jadi lebih dari aturan dia. Tau gitu gue nitip absen aja sama anak-anak." jelas gue.
"Kalo itu mah salah lu sendiri, jadi orang kelewat malas sih. Rasain lu sekarang!" ucapnya.
"Yah, rese lu, bro!”
Rizal tertawa. "Terus solusinya gimana dari bu Yeni?" tambahnya.
Kata bu Yeni, ntar malem gue ikut kuliah dia. Males kan?" ucap gue.
"Hahaha... gak apa, bro, siapa tau lu jadi gak males lagi," ucap Rizal. "Btw, bro, kalo diliat-liat, bu Yeni mantep tuh bodinya, hehehe." tambahnya dengan sedikit mesum.
"Lu mau sama tuh dosen? Entotin gih. Gue mah gak mau. Palingan tuh toketnya udah kendor, memeknya juga udah gak sempit bro. Kan lu tau sendiri tuh dia udah punya anak." kata gue.
"Yaelah, baru satu anak, bro. Tuh juga masih kecil anaknya, masih bisalah kalo jepit kontol lu!" ucapnya.
Bu Yeni sendiri memang termasuk memiliki badan yang sekel. Walaupun sudah pernah melahirkan tetapi ia selalu merawat badannya.
Selama menunggu jam kuliah bu Yeni jam delapan malem nanti, gue membuang waktu kosong di kos temen gue ini. Gue maen pes 2016 yang udah jadi mainan kita sehari-hari. Sampai pada akhirnya gue bosen karena terlalu sering menang dan buat gue lama-lama jadi bosan. Jam menunjukkan masih pukul empat sore, masih banyak waktu yang harus gue buang sia-sia. Dan gue pun tertidur di kos Rizal.
Pada saat gue bangun, gue liat jam ternyata udah jam setengah delapan lebih. Untungnya kos temen gue ada di sekitar belakang kampus. Sampe di kampus, gue langsung masuk kelas dia yang ternyata masih sedikit orang yang berada di kelas. Sampai bu Yeni datang dan masuk ke kelas pun masih tak banyak mahasiswa yang datang.
"Buset, nih kuliah apa private class sih, dikit amat yang dating? Lagian siapa juga yang mau dateng di kuliah dosen kayak gini?" pikir gue melihat suasana kelas yang tak banyak mahasiswa itu. Dari lima belas mahasiwa yang ada di daftar absen, hanya enam mahasiswa yang dating, termasuk gue.
Dua jam perkuliahan bu Yeni akhirnya selesai. Otak gue rasanya udah panas dengerin materi kuliah dia. "Damn, akhirnya kelar juga.!" kata gue, lalu tiba-tiba terdengar sebuah suara.
"Diki, kesini kamu!" kata bu Yeni.
Saat mahasiswa yang lain pada keluar kelas, gue menghampiri bu Yeni. "Iya, bu. Ada apa?" tanya gue.
"Ibu senang kamu benar-benar mau kuliah, ibu pertimbangkan untuk meringankan agar kamu bisa ikut ujian akhir." kata bu Yeni.
"Iya, bu, makasih." kata gue. "Saya permisi dulu, bu." tambah gue pamit pulang.
Gue pun menuju ke pelataran kampus. Di area parkiran mobil cuma ada mobil gue yang masih terparkir. Saat mobil gue keluar gerbang kampus, gue liat bu Yeni yang ternyata menunggu angkutan umum.
"Lho, ibu belum pulang?" Gue berhenti di depan bu Yeni dan berniat menawarkan untuk mengantarnya pulang. Ya siapa tau gue bisa kebantu ikut ujian akhir kalo gue baik sama bu Yeni.
"Belum, nak Diki. Ini nunggu angkutan umum," kata bu Yeni.
"Mau saya antar, bu? Daripada naik angkot, apalagi jam segini angkot susah, bu. Kalo pun ada, ntar gak aman, bu. Kalo ibu mau biar saya antar, bu." kata gue menawarkan bantuan.
"Iya juga sih, nak Diki. Tapi apa gak ngerepotin nih?" kata bu Yeni. "Kan kita beda arah jauh. Gak apa-apa kah?" tambahnya.
"Wah, gak masalah, bu. Silahkan," kata gue.
Bu Yeni masuk ke dalam mobil gue, dan kami pun mulai melaju menuju rumahnya. Di perjalanan gue lihat jalanan sudah sepi, bahkan hampir tidak ada mobil yang lewat. Bagaimana jika bu Yeni naik angkot di tempat sepi seperti ini? Bisa-bisa nih dosen diperkosa sama sopir angkot. Daripada tuh sopir perkosa bu Yeni, mending gue aja yang perkosa.
"Haduh, gara-gara Rizal bahas bu Yeni tadi, gue jadi kepikiran kan," batin gue.
Entah kenapa gara-gara kepikiran omongan Rizal, kontol gue jadi berdiri. Saat gue lirik ke arah bu Yeni, gue liat toketnya yang membusung indah ke depan. "Buset, tuh toket gede amat!" batin gue.
Selama perjalanan, gue terus lirik bodynya yang emang sekel ini. Ternyata gue baru sadar kalo bu Yeni punya bodi yang yahud. Biasanya gue cuma perhatiin body temen gue yang cewek. Apalagi toketnya yang bisa bikin gue gak tahan. Belum lagi mereka yang memakai jilbab yang bikin gue penasaran.
"Aduuuh, nih kontol tau aja kalo ada yang jilbab. Tapi masa iya gue perkosa nih dosen?" batin gue.
"Nak Diki kok diem dari tadi? Gak ngantuk kan?" kata bu Yeni tiba-tiba yang mengagetkanku. Buyar sudah lamunanku.
"Oh, eng-enggak kok, bu. Cuma lagi konsentrasi aja," elak gue.
Gue pun semakin tak tahan lagi menahan nafsu melihat bodi bu Yeni. Gue pun mencari cara agar bagaimana caranya bisa menggenjot memek dosen berjilbab gue ini. Sampai pada akhirnya di tempat sepi, gue tepikan mobil.
"Loh, kok berhenti, nak Diki?" tanyanya heran.
"Ini, bu, saya kebelet pipis," jawab gue beralasan.
Gue pun lalu mengambil pisau lipat yang selalu gue taruh di mobil buat jaga-jaga. Dan ternyata sekarang berguna. Gue langsung todongkan pisau itu ke leher bu Yeni. "Bu Yeni jangan teriak, atau ibu gue bunuh!" ancam gue.
"Nak Diki, ada apa ini? Jangan bunuh saya, nak Diki! Kasihani saya!" bu Yeni ketakutan.
"Hahaha... oke, ibu gak gue bunuh, tapi ibu harus janji bolehin gue ikut ujian akhir. NGERTI...!!!" bentak gue, sambil semakin menempelkan pisau ke lehernya.
"Iyaaa, saya bolehin nak Diki... hiks hiks.. tapi, jangan sakiti saya.. ibu mohon, nak Dikii..." bu Yeni mulai menangis ketakutan.
"Hahaha, dosen baik. Gituu dong.. gue gak akan sakiti ibu, gue cuma mau main-main sebentar sama ibu!"
Gue mulai mendekatkan wajah ke mukanya yang cantik. "Ibu Yeni Januarsih. Hmmm.. sayang ibu galak sama mahasiswa. Sekarang ibu harus dihukum karena sudah berani membuat saya tidak ikut ujian akhir. Ibu harus dihukum!" kata gue.
Bu Yeni semakin ketakutan mendengar kata-kata gue. "Nak Diki mau apa? Jangan sakiti saya, nak. Kasihani saya! Saya mau pulang! Ibu minta maaf, nak Diki..."
"Jangan banyak omong kamu. Sekarang ibu harus dengerin omongan gue atau ibu gue bunuh!" Gue pun mengancam bu Yeni.
"I-iya, nak, asal saya jangan dibunuh. Ibu minta maaf, hiks.. hiks.." bu Yeni menangis pasrah.
"Bagus. Ibu memang dosen jilbab yang baik." kata gue, lalu berusaha mencium bibir dosen gue ini. Gue paksa terus melumat bibirnya, namun bu Yeni tetap menutup rapat mulutnya.
"Buka mulutnya, bu, terus keluarin lidahnya. Kalo gak, gue tusuk leher ibu!" kata gue sambil sedikit menekan pisau yang menempel di lehernya.
Bu Yeni yang ketakutan pun hanya menuruti permintaan gue. Dan tanpa buang waktu lagi gue langsung lumat bibirnya dan gue sedot lidahnya. "Mmmmh... nak.. Dikii... elaan..elaaan.. mmmmh.."
Gue tak puas hanya menciumi bibirnya saja, bahkan sampai seluruh permukaannya gue cium dan gue jilati. Gue semakin bernafsu mengeksplor tubuh dosen gue yang cantik ini.
"Angkat bajunya, bu. Gue mau liat toket ibu!" perintah gue.
"Ja-ja-jangan, nak Diki. Hiks... hiks.. hiks.. ibu gak mau.. ampuuuun.. ibu minta maaf.." kata bu Yeni.
"Oke kalo ibu nolak, apa ibu mau saya turunin di sini biar ibu diperkosa sama preman di sini?!" Gue terus mengancam dosen jilbab ini.
"Ja-jaa-jangan, nak. I-i-ibu gak mau.. " tolaknya.
"Ibu ini banyak omong yaa, jangan bikin gue emosi. Udah cepet angkat bajunya! Kalo gak mau gue bunuh, mending ibu nurut sama gue!" gue mulai emosi melihat bu Yeni yang selalu menolak omongan gue.
"I-i-iya, nak." jawab bu Yeni. Dan dia pun perlahan mulai menaikkan baju sampai toketnya yang tertutup beha putih itu terlihat. Tanpa banyak buang waktu gue langsung remes toketnya. Bu Yeni baru pertama kali ini memperlihatkan toketnya yang masih kencang.
"Wah, benar kata temen gue, toket ibu masih kenceng aja. Emang gak pernah dimainin sama suami ya? Gede juga toket ibu," celoteh gue sambil terus meremas toketnya.
"Mmmh.. udaah, nak Diki.. ampuuun.. ibu mau pulaaang.." bu Yeni tau jika ini akan berlanjut sampai dirinya dientot oleh mahasiswanya. Dosen jilbab ini terus berontak saat gue berusaha melepaskan toketnya dari balutan bh putih itu.
"Punya toket bagus gini kok gak pernah dibagi-bagi sih, bu? Sayang kan kalo gak ada yang nikmatin," gue langsung sedot pentil mancung berwarna coklat itu.
"Ahhh... ampun, nak Diki! Geliii bangeeet.. aaah aaah mmmh.. udaaah.. ampuun!" bu Yeni semakin kuat berontak berusaha melindungi toket kenyal yang membulat indah itu, yang selama ini hanya sang suami saja yang menikmatinya.
"Ibu kalo gak mau diem nurutin gue, ntar gue potong ini pentil ibu! Udah, sekarang diem! Nikmatin aja biar ibu cepet pulang!" kata gue sedikit membentak sambil mencengkeram toketnya kuat-kuat.
"Aaauwh.. adduuuuh! I-iya, nak Diki... ibu nurut! Aaaauwh.. sakiiit..." kata bu Yeni.
"Pindah jok belakang aja, bu, biar lebih enak." ajak gue menyuruh bu Yeni pindah ke jok belakang yang sedikit lebih luas. Di sana, bu Yeni kembali mempertunjukkan toketnya yang mulai memerah akibat cengkeraman gue tadi.
Gue yang melihat itu langsung meremas toketnya yang membulat kencang. "Auwh.. mmmmh.. aaaah.. gelii, nak Dikii... aaah.. udaah.." desahnya. Pentilnya yang mulai mencuat itu gue jilat bahkan gue sedot dengan kuat.
Gue bener-bener nafsu banget sama dosen gue ini. Kesehariannya yang selalu berhijab saat mengajar kuliah ternyata menyembunyikan sesuatu yang indah didalamnya, yang tak pernah gue sadari. Gue puas menikmati toketnya yang mulai terlihat mengkilat karena jilatan gue dan memerah akibat remesan gue yang bikin gue gemes.
"Buka celana gue, bu, keluarin kontolnya!" perintah gue.
Bu Yeni pun langsung menurut dan membuka celana gue. Dosen jilbab ini pasrah apa yang akan menimpa pada dirinya. Setelah kontol gue keluar, tanpa gue suruh ternyata tangannya dengan lincah mengocok kontol gue.
"Uuuuh.. dosen perek, belum gue suruh udah maen kocok aja! Terusin, buu.. aaah enaaak.." celoteh gue.
Gue pun tak tinggal diam, tangan gue meremas toketnya dan tangan gue yang satu masuk ke dalam celana panjangnya. Bu Yeni yang tau memeknya menjadi sasaran menahan tangan gue masuk lebih dalam. Tapi apa daya, gue berhasil juga meraih memeknya yang ternyata sudah banjir.
"Hahaha.. ibu konak juga rupanya! Tadi nolak, ternyata memeknya banjir gini. Udah, bu Yeni nikmati aja. Daripada diperkosa preman-preman sini," kata gue.
"Aaaah... udah, nak Diki. Ibu mau pulang." kata bu Yeni.
"Emut kontol gue, bu, biar ibu cepet pulang!" kata gue sambil memaksa kepalanya mendekat ke kontol gue.
"Gak mau, ibu gak mau! Mmmmmmmhhh mmmhh uhhaahh... hibu haauu hhuntaah..." kata-katanya tak jelas saat kontolku mulai masuk. Gue semakin bernafsu melihat dosen yang biasanya galak ini gue taklukin bahkan sampai melakukan oral.  Kepalanya yang terbungkus jilbab itu gue paksa memasukkan kontol gue sampai bu Yeni megap-megap tak bisa bernafas.
"Aaaaah hhhaah... udaaah, nak Diki. Ibu mau muntah," kata bu Yeni.
Gue pun kembali memaksa bu Yeni untuk mengoral kontol gue. "Lagii, bu, iseep kontol gue! Aaaaah aaah aah..." desah gue yang kembali merasakan hangatnya mulut dosen jilbab ini.
"Mmmh mmmmhh mmmh mmmh..." bu Yeni semakin blingsatan saat gue menggenjot mulutnya dengan cepat. Sementara gue merasakan nikmatnya kontol gue yang terus dilumat hingga seluruh permukaannya diselimuti oleh ludah.
"Enak gak, bu?" tanya gue. Bu Yeni diam saja dan terus memompa kontol gue dengan mulutnya. "Heh, perek! Kalo ditanya itu dijawab, tau!" bentak gue sambil menjambak jilbabnya hingga kontol gue keluar dari mulutnya.
"I-i-iyaaa... enaaak, nak Diki. Aduuuh, ampuuuun.. sakiiiit.." jawabnya.
"Suka sama kontol yah?" tanya gue. Gue berusaha bikin bu Yeni semakin menjadi tidak punya harga diri.
Bu Yeni menjawabnya dengan anggukan saja.
"Hahaha.. dasar dosen perek, pake jilbab tapi suka dikontolin. Hahahaha.." kata gue yang terus menghinanya.
Bu Yeni sendiri tak bisa melakukan apa-apa. Ini sudah larut malam, banyak hal yang lebih mengerikan jika ia keluar dari mobil. Bisa jadi ia diperkosa oleh orang yang tak ia kenal. Air mata bu Yeni semakin deras keluar, ia tak menyangka jika sekarang ia harus memperoleh perlakuan sebejat ini oleh mahasiswanya.
"Ibu mau pulang?" tanya gue sambil menamparkan kontol ke wajahnya.
"I-iya, nak Diki. Ibu mau pulang, suami ibu nanti khawatir kalo jam segini belum pulang," jelasnya.
"Itu urusan ibu. Sekarang kalo ibu mau pulang, ibu buka celana, terus masukin nih kontol gue ke memek ibu!" kata gue.
"Enggak, nak Diki! I-i-ibu gak mau melakukan itu, Ibu sudah bersuami, hiks.. ibu gak mau!" tolaknya.
"Ya terserah. Ibu gak punya pilihan. Kalo ibu gak mau, keluarga ibu di rumah akan semakin khawatir dengan ibu." jelas gue
Beberapa detik kemudian, dengan ragu-ragu bu Yeni mulai melepaskan secara perlahan celana panjangnya yang berwarna coklat. Lalu celana dalamnya yang berwarna putih pun ikut dilepas juga. Namun pada saat hendak melepas jilbabnya, gue menahan, "Jilbab sama bajunya gak usah, bu, biar ibu jadi lebih mirip kayak perek. Hahahaha..." cegah gue. "Sini, bu, naik ke pangkuan gue!"
Tanpa diperintah dua kali, bu Yeni naik ke pangkuan gue dengan membelakangi dan mengarahkan kontol gue ke lorong memeknya.
"Mmmmmh aaaah... besaaar baangeet! Aaaah.. aaaah.." desahnya saat kontol gue mulai membelah memeknya.
"Uuuh uuh.. sempit banget memek ibu! Gak pernah dientot yah? Atau kontol suami ibu yang kekecilan? Uuuuh uuh uhhh.." desah gue.
Tanpa gue perintah ternyata dosen jilbab ini mulai menaik-turunkan tubuhnya. Bu Yeni seperti berusaha mencari kenikmatan yang akan ia raih. Sementara gue hanya diam melihat kebinalan dosen gue yang sepertinya jarang dipakai oleh suaminya ini.
"Uuuh, memek ibu enaaak bangeet! Aaaaah aaah aaah.. sempit!" desah gue.
Bu Yeni pun semakin mempercepat goyangan, dan desahannya pun terdengar semakin keras. Gue baru tau ternyata selain galak saat memberikan kuliah, ternyata bu Yeni juga galak saat memeknya mulai dikontolin.
Bu Yeni sendiri memberikan teknik jepitan terbaik di memeknya yang sempit agar gue cepat menuntaskan hasrat. Segala genjotan yang ia tahu ia kerahkan semua, tapi itu justru membuat dirinya sendiri yang kewalahan. Beberapa menit kemudian bu Yeni mulai menegang dan...
“Ssrrr sssssrrrrrr sssrr... aaaaaaaaaahh aaaahh aaaaaaah..." dirinya mencapai orgasme hebat yang selama ini belum pernah ia rasakan.
"Hhahahaha.. bu Yeni emang doyan kontol. Sampai kelonjotan gitu!" ejek gue. "Enak yah, bu?" tanya gue.
"Aaaah.. ibu nyeraaah, nak Diki. Ibu gak kuaaat.. aaaaah ampuuun!" desahnya.
"Ya udah, sekarang giliran gue, bu!" ucap gue sambil memposisikan bu Yeni menungging menghadap ke belakang, sementara gue ada di belakangnya. Lalu tanpa aba-aba gue langsung menancapkan kontol ke liang memeknya.
"Aaaaah aaah.. sempit banget nih memek!"
"Aaaaauwwh aaah aaah.." bu Yeni seakan sudah lupa jika dirinya saat ini sedang diperkosa. Dia sudah tak peduli lagi dengan keadaannya sekarang, yang ia pikirkan hanya bagaimana caranya agar ini semua cepat berakhir.
Tanpa memberikan perlawanan dia merasakan kenikmatan. Gue pun menggenjot memeknya dengan cepat hingga membuat tubuh dosen jilbab ini terguncang hebat akibat hentakan kasar yang gue lakuin.
Toketnya pun tak luput dari sasaran gue, akibat hentakan gue yang kasar membuat toketnya berguncang mengikuti irama tusukan kontol gue. Gue meremas keduanya seraya menggenjotnya dengan sangat kencang.
"Aaaah.. ampuuun, nak Dikii.. pelaaan-pelaaan, ibu gak kuat.. memek ibu sakit.. aaah aaaah..  aaah ampuuun!" desahannya menjadi semakin keras.
Beberapa menit kemudian gue merasakan sperma gue akan keluar, dan benar saja setelah beberapa hentakan saja tiba-tiba, “Ccroooot crroooooooot crrrott crooot...!!!” Sperma gue menyembur memenuhi rahim dosen gue.
"Aauwh, enak banget memek ibu!" desah gue sambil meremas toketnya dengan keras dan menghujamkan kontol gue semakin dalam. Bu Yeni tergeletak lemas merasakan tubuhnya seperti tanpa tulang setelah dihujami dengan kontol mahasiswanya.
"Sudaaah, nak Dikii.. ibu mau pulang! Puas kamu?!" bentaknya.
Gue pun mengambil hape dan memfoto tubuhnya yang terbuka dari toket hingga kakinya terlihat. "Hahahaha, gue puas, bu! Makasih, badan ibu emang mantap! Memek ibu bikin gue ketagihan!" ucap gue sambil bermain dengan toketnya.
"Jangan difoto, nak Diki. Ibu gak mau!" katanya sambil berusaha menutupi tubuh dan memeknya yang perlahan memuntahkan cairan sperma gue. Tapi badannya yang masih lemas itu akhirnya pasrah dirinya diabadikan dalam sebuah foto.
"Ini foto buat gue, bu. Kalo suatu saat gue pengen memek ibu, ibu harus siap melayani. Kalo ibu sampai gak mau atau ngelaporin gue ke orang lain, foto ibu ini akan gue sebar di kampus, bahkan ke suami ibu. Dan gue juga gak segan-segan menghancurkan keluarga bu Yeni." ancam gue sambil terus meremasi toketnya.
"I-iya, nak Diki. Jangan disebar fotonya, ibu akan lakuin semua mau kamu." jawabnya pasrah karena tak ada pilihan lain.
"Bagus, ibu akan jadi lonte gue! Sekarang bersihin kontol gue pake mulut ibu, terus pake baju ibu tapi gak usah pake daleman." kata gue.
Bu Yeni pun membersihkan kontol gue hingga bersih dari sperma bekas persetubuhan kami. Selesai semua itu, gue pun mengantarkan bu Yeni sampai ke rumahnya. Dan tak terasa waktu sudah menunjukkan pukul dua pagi saat gue sampai di rumah.
Jepitan memek bu Yeni selalu gue ingat rasanya. Gue gak nyangka jika dosen jilbab yang kesehariannya alim seperti bu Yeni bisa gue genjot memeknya.

Kritik dan saran kirim ke D2FD2A16
Foto korban bisa pm

Tidak ada komentar:

Posting Komentar